Saturday, April 21, 2018

Sambutan Menteri LHK dalam Acara Rakornas Jakstranas 2018

POINTER
MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

Dalam Acara Rapat Koordinasi Nasional Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga
(Rakornas Jakstranas) Jakarta, 3 April 2018


Assalaamu’alaikum Wr. Wb.
Selamat Pagi, Salam Sejahtera bagi Kita Semua, Om Swastiastu


Yth. Wakil Ketua Komisi VII DPR RI, Bapak Herman Khaeron
Yth. Bapak Menteri Dalam Negeri, Bapak Tjahjo Kumolo
Yth. Ibu Menteri Keuangan atau yang mewakili
Yth. Bapak Menteri Perindustrian, Bapak Airlangga Hartato
Yth. Bapak Menteri ESDM, Bapak Ignasius Jonan
Yth. Bapak Menteri PUPR, Bapak Basuki Hadimuljono
Yth. Bapak Menteri PPN/Kepala Bappenas, Bapak Bambang P.S. Brodjonegoro
Yth. Ibu Menteri BUMN atau yang mewakili
Yth. Para Pejabat Eselon I dan II Lingkup KLHK
Yth. Para Ketua DPRD Provinsi
Yth. Para Gubernur
Yth. Para Ketua DPRD Kabupaten/Kota
Yth. Para Bupati/Walikota
Yth. Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi dan Kabupaten/kota se Indonesia
Yth. Para Duta Besar Negara Sabahat
Yth. Dewan Pertimbangan Adipura
Yth. Dewan Pengarah dan Pertimbangan Pengelolaan Sampah Nasional
Yth. Para Lembaga Donor
Yth. Para Pimpinan Dunia Usaha dan Pengelola Kawasan
Yth. Perwakilan Perguruan Tinggi di Jakarta, Bogor, dan Bandung
Yth. Para Asosiasi dan Komunitas yang bergerak di bidang pengelolaan sampah

Para Narasumber dan tamu undangan Rapat Koordinasi Nasional Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah (Jakstranas) yang saya hormati.
  1. Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat dan rahmatnya kita dapat berkumpul pada acara Rapat Koordinasi Nasional Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga, yang dihadiri oleh Para Menteri Kabinet Kerja, perwakilan kementerian/lembaga terkait, DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota, Gubernur dan Bupati/Walikota seluruh Indonesia, dunia usaha, pengelola kawasan, perguruan tinggi, asosiasi dan komunitas.
  2. Tujuan pertemuan hari ini adalah dalam rangka mensinergikan dan menyamakan persepsi seluruh pemangku kepentingan dalam pelaksanaan JAKSTRANAS di tingkat nasional, provinsi maupun kabupaten/kota, serta memastikan komitmen seluruh pemangku kepentingan untuk mewujudkan target pencapaian pengelolaan sampah nasional pada tahun 2025.
  3. Peraturan Presiden Nomor 97 Tahun 2017 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional (JAKSTRANAS) Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga, yang baru ditetapkan pada tanggal 23 Oktober 2017 merupakan terobosan baru dalam pengelolaan sampah yang melibatkan seluruh pemangku kepentingan untuk melakukan pengelolaan sampah terintegrasi mulai dari sumber sampai ke pemrosesan akhir. Adapun target pengelolaan sampah yang ingin dicapai adalah 100% sampah terkelola dengan baik dan benar pada tahun 2025 (Indonesia Bersih Sampah). Kerja bersama diperlukan dalam mencapai target pengelolaan sampah ditahun 2025 tersebut dengan melibatkan 32 kementerian/lembaga terkait, pemerintah daerah, dunia usaha dan pengelola kawasan serta masyarakat.
  4. Paradigma penting dalam Perpres JAKTRANAS ini adalah konsep “pengurangan sampah” di sumbernya yang menjadi isu utama sebagaimana telah disampaikan di atas yaitu 30% pada tahun 2025. Hal ini menunjukkan tekad yang sangat kuat untuk melibatkan partisipasi masyarakat dalam mengelola sampahnya melalui perubahan perilaku dan budaya masyarakat Indonesia. Untuk itu, perlu membangun kesadaran kolektif masyarakat dan anak bangsa, sehingga menjadi sebuah “Gerakan Masyarakat” yang besar dan masif dalam pengelolaan sampah.
  5. Target pencapaian penyelenggaraan JAKSTRANAS diukur melalui pengurangan sampah sebesar 30%, dan penanganan sampah sebesar 70% pada tahun 2025. Untuk mencapai target ini, pemerintah daerah harus menyusun Dokumen JAKSTRADA (Kebijakan Strategi Daerah) dalam kurun waktu 6 bulan untuk pemerintah daerah provinsi dan 1 tahun untuk pemerintah daerah kabupaten/kota.
  6. Profil pengelolaan sampah nasional mengalami peningkatan sejak ditetapkannya UU Nomor 18 Tahun 2008, dimana pada tahun 2016 sampah terkelola sebesar 67% dan terjadi peningkatan pemanfaatan sampah dari 7% pada tahun 2014 menjadi 11% pada tahun 2016. Hal ini diikuti dengan peningkatan penerapan teknologi pemrosesan akhir sampah yang lebih ramah lingkungan sebesar 43%. Selain itu terjadi perubahan komposisi sampah, dimana sampah organik menurun dari 60% pada tahun 2013 menjadi 57% pada tahun 2016 dan sampah plastik meningkat dari 14% pada tahun 2013 menjadi 16% pada tahun 2016 (data Adipura 2016).
  7. Selain itu kementerian/lembaga terkait juga melakukan dan melaksanakan program yang ada dalam JAKSTRANAS sesuai dengan tugas dan fungsinya masing-masing. Pelaksanaan Jakstranas harus sejalan dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN).
  8. Untuk mendukung penyelenggaraan JAKSTRADA, KLHK saat ini sedang menyusun Pedoman Pelaksanaan Perpres Nomor 97 Tahun 2017 tentang Jakstranas, yang akan digunakan sebagai acuan oleh pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota dalam menetapkan JAKSTRADA.
  9. Dokumen JAKSTRADA tersebut bukanlah merupakan dokumen normatif dan kualitatif saja, tetapi merupakan dokumen yang menggambarkan target capaian dan upaya pengelolaan sampah secara kuantitatif yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah sesuai dengan kapasitas dan kemampuan daerah masing-masing yang dituangkan dalam program pengelolaan sampah secara terintegrasi mulai dari sumber sampai ke tempat pemrosesan akhir (TPA).
  10. JAKSTRANAS dan JAKSTRADA ini akan menjadi rencana induk pengelolaan sampah nasional dan daerah yang terukur pencapaiannya secara bertahap sampai tahun 2025, untuk itu saya berharap semua pemangku kepentingan dapat bekerjasama dan berkolaborasi untuk mencapai target JAKSTRANAS.
  11. Gerakan Masyarakat yang besar dan masif ini akan mendorong sampah menjadi sumber daya baru (renewable resources) yang sangat dahsyat bagi sistem perekonomian Indonesia (circular economy). Mengingat potensi timbulan sampah nasional didominasi sampah organik 57%, sampah plastik 16%, sampah kertas 10%, dan sampah lainnya 17%, hal ini berpotensi menjadi sumber daya baru bagi sektor industri untuk memanfaatkan sampah sebagai alternatif bahan baku industri.
  12. Seperti kita pahami bersama bahwa serangkaian kegiatan prinsip dalam langkah penanganan sampah meliputi 10 langkah yakni :
    a. Sorue separation
    b. Door to door ceollection system
    c. Composting
    d. Recycling
    e. Reuse, rpeiar and deconstrution
    f. Waste reduction initiatives
    g. Economic incentives
    h. Residual separtaion and reseach facilities
    i. Better industrial design
    j. Interim landfills
  13. Terima kasih kepada semua pihak yang telah secara dinamis mengakutalisasikan concern dalam penanganan sampah di Indonesia, mulai dari tahun 2015, 2016 dan 2017 seta 2018 yang saya ikuti secara lansgung pada benchmark HPSN, mulai 60an komunitas hingga hampir 10 ribu komunitas dan di tahun 2018 ini sudah di record hampir 2 juta orang terlibat dalam agenda penanganan sampah sejak 21 Januari 2018 dalam rangkaian acara Tiga Bulan Bersih Sampah. Terima kasih kepada Pemda-Pemda yang sangat aktif bekerja dna memberikan dukungan kepada masyarakat.
  14. Kita tahu bahwa dalam hal penanganan sampah prinsip bahwa sampah adalah permasalahan sosial, itu yang utama. Baru setelah itu kita melihat bahwa ada nilai ekonomi dalam sampah etrseut. Amir kita bekerja untuk emngurian satu perstaud air persoalan-persoalan tersebut dan kita atasi bersama soal sampah ini.
  15. Dalam rangkaian HPSN Tahun 2018 ini KLHK juga mencanangkan Tiga Bulan Bersih Sampah (TBBS) yang dilaksanakan di seluruh Indonesia mulai tanggal 21 Januari sampai dengan 21 April 2018 yang dikaitkan dengan peringatan Hari Bumi yang jatuh pada tanggal 22 April 2018, yang meliputi sosialisasi kebijakan dan program pengelolaan sampah, gerakan kebersihan sampah dan fasilitasi kegiatan bersama masyarakat dengan tujuan untuk menciptakan aksi bersama (colaboratif action) dalam pengelolaan sampah berbasis partisipasi masyarakat.
  16. KLHK juga melakukan upaya-upaya pengelolaan sampah terpadu untuk beberapa kawasan wisata prioritas nasional antara lain Labuhan Bajo, Bromo Tengger Semeru, Danau Toba, Borobudur, Mandalika, Wakatobi, dan Kepulauan Seribu, serta kegiatan strategis nasional pengelolaan sampah di DAS Citarum, dan event penting ASIAN GAMES ke-18.
  17. KLHK melakukan pendekatan pengelolaan sampahnya secara komprehensif mulai dari upstream (hulu) sampai kepada pemrosesan akhir, termasuk edukasi dan pendampingan. Dukungan sarana dan prasana berupa pembangunan PUSAT DAUR ULANG (PDU) dan Bank Sampah Induk sebagai off taker bagi upaya dan inisiatif masyarakat berupa Bank Sampah Unit skala RT atau Komunitas. Sementara itu untuk Asian Games, akan diterapkan konsep “less waste more games”.
  18. Merujuk kepada Peraturan Presiden Nomor 97 Tahun 2017 ini, program ADIPURA harus dapat menjawab target-target yang menjadi komitmen daerah dalam pengelolaan sampah. Untuk itu, ke depan Program ADIPURA harus direvitalisasi agar dapat mewujudkan Indonesia Bersih Sampah tahun 2025. Program ADIPURA harus dapat menjadi instrumen untuk “menghela” Pemerintah Daerah dalam meningkatkan kapasitas pengelolaan sampahnya mencapai 100% terkelola. Selain itu diharapkan terjadi perubahan perilaku masyarakat dalam mengelola sampah sebagai salah satu indikator suksesnya pengelolaan sampah berbasis masyarakat.
  19. Pelaksanaan Jakstranas ini harus terukur dan dapat dipertanggung jawabkan (accountable). Untuk itu perlu dilakukan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan jakstranas paling sedikit 1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun dan dilaporkan kepada Presiden. Hasil dari RAKORNAS ini akan dilanjuti dalam bentuk Rapat Kerja yang kongrit untuk Penyusunan JAKSTRADA Provinsi dan Kabupaten/Kota. Untuk itu, segera akan dilakukan Rapat Kerja Regional untuk Penyusunan JAKSTRADA tersebut.

Akhir kata saya sampaikan ucapan terima kasih kepada para narasumber Saudara Menteri, Kepala DPR RI, DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota, Gubernur, Bupati/Walikota, dan para peserta RAKORNAS JAKSTRANAS atas partisipasi dan dukungannya. Dengan membaca Bismillahirrahmanirrahim, acara Rapat Koordinasi Nasional Kebijakan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah secara resmi di buka.

Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa senantiasa meridhoi upaya kita bersama untuk membangun INDONESIA tercinta menjadi lebih baik lagi khususnya dalam pengelolaan sampah.

Terima kasih.

Wassalamu’alaikum Warohmatullohi Wa Barokatuh.
Selamat pagi, salam sejahtera bagi kita semua. Om Santi Santi Santi Om.


SITI NURBAYA
MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN









































Website dibuat oleh NiagaWebsite.com